Olahraga Untuk Ngabuburit Sehat

3 Jul 2014

Aktivitas menunggu buka puasa atau bahasa gaholnya ngabuburit adalah aktivitas rutin yang dilakukan saat bulan ramadhan, pelakunya pun dari semua segmen masyarakat dari bayi sampai aki-aki. Emang ada bayi lagi ngabuburit? Ada, biasanya ibu-ibu muda yang lagi beli kolak sambil gendong bayinya.

Terlepas dari itu, saya memperhatikan ngabuburit ini dari jaman saya masih kecil sampai sekarang udah gede dan belum juga menikah ini - ngabuburit itu selalu dilakukan di sore hari - pertanyaannya kenapa gak siang atau waktu dhuha aja? Biar gak mainstream.

Padahal saya pernah punya pengalaman dibulan ramadhan, dulu sehabis shalat subuh saya sering jalan-jalan pagi atau olahraga pagi, tujuannya jelas biar puasanya gak klentrak-klentruk , tapi ketika saat itu (pas jalan-jalan) saya tanya perihal tujuan jalan-jalan pagi kesalah satu orang yang sedang olah raga, dia jawabnya gini, “olahraga mas, tujuannya mau ngabuburit, nunggu buka puasa”.

Oke. Orang ini menurut saya keren banget. Anti mainstream. Gue suka gaya loe. Tapi toh pada akhirnya logika yang meluruskan, gak mungkinlah ngabuburit di pagi hari, walaupun gak salah tapi apa mau jalan-jalan atau olah raga dari pagi sampai maghrib, yang ada puasanya batal.

Mau mainstream atau enggak, ngabuburit tetaplah dilakukan di sore hari, 2-3 jam menjelang berbuka puasa. Dan kalau ada orang (seperti contoh diatas) yang bilang alasan olahraga pagi karena pengen ngabuburit juga tidak salah, hanya saja penempatan “olah raga” nya akan jauh lebih baik dilakukan pas ngabuburit.

Yes. Ngabuburit enaknya dilakukan dengan berolahraga. Sebelum menjawab seperti apa olahraganya, saya mau ngecuprus soal paradigma olahraga dibulan puasa. Bukankah dengan olahraga saat puasa bisa menguras energy? Ntar kalau kehabisan tenaga puasanya batal gimana? Saya gak dapat pahala gimana? Dan pertanyaan-pertanyaan gimana, gimana, gimana lainnya.

Ingat. Olahraga saat berpuasa itu gak bakal bikin pingsan dan batal puasa. Kecuali olahraganya ekstrim dan kondisi kesehatan sedang tidak baik, kalau Cuma lari-lari unyu atau bersepeda santai, saya jamin gak bakal pingsan. FYI, setiap kita menggerakkan tubuh, lemak yang ada didalam tubuh akan berubah menjadi glukosa dimana akan menghilangkan rasa ngantuk,klentrak-klentruk, lesu, dan malas.

Ini bermanfaat banget buat yang endut-endut itu, yang mau diet. Sudah puasa - dimana gak ada makanan dan minuman yang masuk - ditambah berolahraga - dimana lemak-lemak yang ada didalam tubuh mudah terkikis.

See? Jangan takut olahraga saat berpuasa.

End then. Olahraga seperti apakah yang tepat dilakukan ketika berpuasa? Yang pasti bukan olahraga yang berat-berat seperti angkat besi, tinju, etc. Ada beberapa aktivitas olahraga yang sering kita lakukan tapi jarang (karena malas takut haus) dilakukan saat berpuasa, misal seperti bersepeda. Bersepeda ini mampu memperkuat otot, system kerangka kita, dan mencegah penyakit tulang belakang. Kalau pas puasa bersepeda ini enak dilakukan saat ngabuburit, sambil beli makanan buka-an.

Seperti yang dilansir wolipop detik, ada 5 aktivitas ringan olahraga yang bisa dilakukan saat berpuasa.

Pertama, Bowling. Olahraga ini tidak terlalu melelahkan justru lebih menyenangkan apalagi jika dilakukan bareng temen-temen, saking asiknya ngabuburit jadi gak terasa.

Kedua, Berkebun. Berkebun disini yang ringan-ringan saja seperti menyiram atau memotong dan merapikan tanaman. Bagi temen-temen perkotaan boleh banget ngabuburitnya menyiram,merapikan dan membersihkan sampah dari tanaman yang ada dipinggir jalan atau taman kota. Banyak manfaatnya kan?

Ketiga, Memasak. Jangan kira memasak bukan aktivitas olahraga. Memasak masuk dalam katagori olahraga ringan. Yang sering memasak pasti selalu mengalami keringetan kan? Nah itu dia, semua gerakan memasak ternyata bisa membakar kalori.

Keempat, Berbelanja. Pertama kali baca menurut saya ini aneh. Kok bisa ya? Oh ternyata berbelanja disini letak olahraga ringannya ada pada saat “jalan kaki” dari spot satu ke spot lain. Masuk akal, kan gak mungkin masuk ke pasar tanah abang naik mobil. Harus berjalan dan berjalan itu terbukti bikin sehat.

Kelima, Berjalan dan Berlari kecil. Gak beda jauh dengan poin keempat, hanya saja berjalan disini bukan berjalan karena pengen belanja. Berjalan dan berlari kecil bisa dilakukan dimana saja, disekitar rumah atau jogging track.

Sekarang pertanyaannya. Itu semua dilakukan saat ngabuburit? Jawabnya, enggak. Bisa kapan saja. Tapi karena ini bulan puasa, olahraga ringan seperti diatas lebih baiknya dilakukan saat ngabuburit.

Seperti kata Dokter ahli gizi Saptawati Bardosono, bahwa menurut beliau 30 sampai 60 menit menjelang waktu berbuka puasa adalah waktu yang tepat untuk berolahraga. Karena cairan dan tenaga yang hilang seusai berolahraga akan mudah dan segera tergantikan saat berbuka puasa, seperti makan dan minum yang manis-manis.

Jadi sudah jelas. Ternyata tidak ada alasan malas berolahraga saat berpuasa. Hanya saja kita harus tahu dan paham dulu, waktu yang tepat dan jenis olahraganya seperti apa.

Kita sebelumnya sudah sepakat bahwa Didalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Dan kita juga sepakat kalau puasa itu menyehatkan. Apalagi jika ditambah olahraga. Jauh lebih menyehatkan bukan?

So, ngabuburit enaknya ngapain ya? OLAHRAGA YUK!

Sumber Gambar: darisini

Referensi: disini dan disana


TAGS ngaBLOGburit


-

Author

Follow Me