Mau Soto Jamur Instan? ya Sotoji..

2 Jun 2012

Duh udah lama mau posting tulisan ini, dan baru bisa nulis dan posting sekarang.

a5ad71e079dc9fca7241ac095220a59c_sotoji4

Sotoji (Soto Jamur Instan) benar sekali! Adalah soto yang dibungkus mirip mie instan dan kita gak usah ribet-ribet bikin bumbu di cobek etc, cukup rebus air dan masak Sotoji sesuai cara yang ada dibelakang bungkus Sotoji, selesai. Instankan! Dan yang lebih menarik lagi ada Jamur yang menjadi ciri khas Sotoji ini, kebanyakan Soto memakai daging Ayam disebut Soto Ayam, kalau pakek jamur ya disebut Soto Jamur kalau ditambahin instan ya jadi Soto Jamur Instan alias SOTOJI. #halah malah muter-muter

Gara-gara Mbak Any salah menentukan aku sebagai pemenang (pisss teh ani :P )disalah satu kontes #BloggerKartinian yang diadakan di Blognya, akhirnya aku mendapat kiriman satu Dus Sotoji dan beberapa souvenir dari internetsehat.com

Paketan mbak any sampai dikantorku dengan selamat, satu-satunya paketan yang bisa dimakan adalah satu Dus Sotoji. *kemudian Dusnya aku makan, nyam! Kebetulan saat itu jam makan siang, langsunglah aku masak dikantor.

Oke, di bagian ini aku mau langsung mereview sedikit tentang Sotoji, walaupun aku terlambat di kontes Review Sotoji yang pernah diadakan di bulan yang lalu oleh Pihak Sotoji itu sendiri. Tapi semoga tulisan ini bisa dilirik dan aku dikasih iphone 4 juga, okesip.

d4a8de07a6477c7cf263c778c7b4b41b_sotoji2-1

Dalam kardus sotoji itu berisi 20 bungkus sotoji, dan mempunyai 3 Varian rasa, SOTOJI original (MSG), SOTOJI soto bening (NON MSG), dan SOTOJI soto santan (NON MSG).

MSG apasih, MSG adalah (MonoSodium Glutamate) atau biasa disebut micin adalah penyedap rasa sintetis yang biasa digunakan sebagai penyedap makanan.

Sotoji Original (MSG). Aku mencoba sotoji ini rasanya enak, rasa Sotonya terasa dan bumbunya hampir mirip dengan mie-mie rebus rasa soto yang lain (produk mie instan di hide). Hanya saja agak sedikit berbeda dengan mie rebus rasa soto yang lain karena ada rasa kuah dari Jamur tiram. Warna dan bentuk kuahnya mirip dengan soto-soto yang biasa dijual diwarung, kuning kunyit, tidak kental dan menggoda.

SOTOJI soto bening (NON MSG). kalau Sotoji ini aku mencobanya di kost-kost-anku, buat makan tengah malam. Lumayan ngirit, secara masih banyak persediaan Sotoji satu Dus coy. Ngahaha.. *malah curhat . sudah jelas nama variannya aja soto bening berarti ya bening dan rasanya justru lebih mantap, kenapa? Karena labelnya Non MSG, Pluuur Sotoji varian ini tanpa bahan penyedap sintesis alias hanya menggunakan bumbu dari rempah-rempah asli.

SOTOJI soto santan (NON MSG). Yang varian ini, aku mencobanya dikantor lagi, lumayan ngirit buat makan siang. Sotoji varian ini cocok bagi yang suka Soto bersantan, kayak aku! Paling suka. Gak santan gak manteb, gitu cara aku menikmati kuliner yang berkuah santan.

Bentuk santannya serbuk, lalu dicampurkan di kuah mangkok, saran aku se jangan ikut dimasak nanti santannya pecah dan kurang manteb.

Lagi-lagi varian soto santan ini Non MSG, hemmm yummi ! jelas mantabnya deh.

Setelah melakukan percobaan makan sotoji satu persatu sampai habis satu Dus, ada beberapa yang aku harus utarakan ke pihak Sotoji. Walaupun hal yang sepele Semoga bisa bermanfaat.

Secara keseluruhan Sotoji ini Enak, Enaaakk banget. aku suka, apalagi kalau gratis lagi. Kuah Sotoji yang pertama aku kira gak akan mirip dengan Soto-soto diwarung ternyata salah, ternyata kuahnya mirip dan rasanya juga gak jauh beda dengan soto-soto diwarung tapi rasa jamurnya lebih mendominasi.

Mengenai Jamur, Jamur Sotoji ini adalah sebagai cirri khas yang membedakan denga soto-soto yang lain. Ada beberapa masukan mengenai jamur ini, jamur ini dikeringkan ya? atau di oven? *nanya sama bagian Produksi. gakjadi masalah sebenarnya, yang kami (custumer) tahu Jamur yang ada di Sotoji harus enak, kenyal dan rasa jamurnya harus terasa karena sebagai ciri khas sotoji itu sendiri.

Ketika aku memasak jamur ini selama dua menit (sesuai anjuran) aku masih merasakan jamurnya keras dan kurang kenyal. lalu ketika memasaknya lagi, aku masak yang lama dan hasilnya . agak kenyal se.

Tapi rasa jamurnya masih terasa kok, ditambah kuah rebusan jamur itu tambah berasa. Oia saran buat yang mau mencoba Sotoji ini, kalau aku se kuah yang buat ngerebus jamurnya gak aku buang tapi justru aku campurkan dengan bumbu dan mienya, jadi rasa Jamurnya lebih berasa banget dan kental.

b47971d02149519f70ffb686c08044d8_sotoji5

Trus mengenai bungkusan bumbu, kok kurang nyentrik ya? Fashion nya kurang menggoda, bagiku bingkisan adalah salah satu penggairah pertama untuk menikmati sebuah makanan instan. Tapi gak tau juga se pendapat orang lain.

Trus dibungkusan bumbunya juga gak dikasih robekan khusus dipinggir bungkusnya untuk mempermudah membuka? Penting lho.. soalnya kalau mau masak gak punya pisau ama gunting gimana coba? Digigit gitu? Bisa-bisa bumbunya tumpah dan gak jadi makan sotoji.. :| atau bagi mereka yang lagi berkemah di hutan, di padang mahsyar *lho? dan gak sempat bawa pisau atau gunting juga? Bijimaneee??

Tapi se untuk Fashion bungkusan luar bagus dan menggairahkan nafsu makan.. aku suka, ijo ijo gimanaaa gitu. :*

Truss, apalagi ya?

Kayaknya sudah lengkap. Mulai dari informasi gizi, Komposisi, label Halal, Depkes RI, tanggal expired, saran penyajian, tata cara memasak dan lain sebagainya.

Oke, mungkin itu saja review Sotoji dari aku setelah menghabiskan satu Dus. Ada yang mau moncoba? Pesan aja via Internet .. Hubungi di (lihat dibawah ini)

Twitter: @sotoji_ @tukangsotoji

Y!M: tukangsotoji

SMS: +6285694546727

Website: www.sotoji.com

Soal harga, berapa ya? Tanya aja ama adminnya saia dikasih gratisan seehh.. hehehe

Selamat Mencoba!


TAGS sotoji kuliner


-

Author

Follow Me